Saturday, September 16, 2017

Are we in love?

Waktu kita saling berpandangan,
Ketika buih-buih saling berterbangan memisahkan pandangan kita,
Ketika itu hati saya hidup semula.

Barulah saya rasakan aliran darah hidup berlumba-lumba menuju ke jantung saya yang sekian lama berdegup
 tapi mati .

Hari ini saya berada di hadapan tuan, dan kita saling berpandangan, tapi saya tidak tahu mengapa.
Adakah kita dilanda cinta?

Tuan disana dan saya disini saling menanti.
Adakah kita saling merindu?

Ketika kita bertembung dipersimpangan, 
Saya tidak pasti, adalah kita saling berdoa untuk bertemu tanpa bicara.

Adakah kita dilanda cinta?





Thursday, January 21, 2016

Tak usah kembali

Tak ada lagi kita
Yang tinggal cuma kau dan aku.
Kau dengan hidup kau.
Aku dengan hidup aku.

Manismu semakin tawar.
Lurusmu semakin siur.
Naifmu semakin sinis.

Kau telah jadi hebat.
Dan kau sudah layak meminggirkan aku.

Dan aku jatuh.
Remuk dan masih bodoh.
Kerana menganggap kau masih manis, lurus dan naif.

Dimana dirimu kawanku?

Tak usahlah kembali,
Kerana sekali kau telah pergi,
Kau takkan kembali.

Wednesday, October 21, 2015

Aku cuma insan yang tidak pernah 'in' dengan manusia lain.

Tengahari tadi.
Aku cuba buat-buat sembang.

Aku cuma sebut,
Dalam hidup aku, aku tak ada permintaan yang besar.
Aku cuma ingan sebidang tanah ditepi pantai
Dan aku akan tanam padi untuk nasi dan menjala untuk ikan.

Dan mereka hanya terdiam.

Dan beberapa minit selepas itu,
Mereka bersembang tentang susu, pampers dan suami yang leceh.

Tuesday, October 20, 2015

Perasaan Tanpa Arah.

Aku semacam ada satu perasaan pelik merayap dalam hati.
Pelik dan mengganas.
Semacam pedih menggila.

Aku cuba tanyakan Timah,
Tapi dia pun tak tahu.
Lantas aku minta Timah tanyakan Samsudin,
Apa kena dengan emosi yang menggila ini.

Tapi Samsudin buat tak tahu.

Samsudin suruh Timah tanya Sudin.
Tapi Timah kata Sudin tak tahu apa-apa
tentang perasaan.
Sudin bukan manusia.

Ah, celaka.
Sudin terdengar Timah kata dia tak tahu apa-apa tentang perasaan kerna dia bukan manusia.

Aku pun datang dekat Sudin, lantas aku pegang bahunya.
Dan aku tanya.

'Apa perasaanmu, Sudin'.

Sudin kata dia sedih.
Aku tahu. Pasti kau sedih kerna Timah kata kau bukan manusia.

Sudin pandang tembus ke-dalam mata aku.
Tentulah bukan kerna itu.
Sudin pedih kerana Timah kata Sudin tidak tahu apa-apa tentang perasaan.

Sudin tanya padaku.
Sudin semacam ada perasaan pelik merayap dalam hatinya.
Pelik dan mengganas.
Semacam pedih menggila.

Entahlah.
Entah. Entah aku tak tahu.

Aku suruh Sudin tanya pada Timah tentang perasaan pelik, pedih, ganas dan gila yang dia rasa.

Ya, dan Timah tanyakan Samsudin.
Dan Samsudin suruh tanya pada aku.

Dan aku masih tak tahu.
Kemudian aku tanyakan pada Sudin.

Sudin kata entah.
Dia bergegas ke rumah Timah.

Tapi Timah tiada dirumah.
Kerana dia ke-rumah Samsudin untuk tanya Samsudin tentang perasaan pelik, pedih, ganas dan gila yang aku rasa.

Monday, October 5, 2015

Kawanku, si manis.

Kawan, aku rindu kau.
Kawanku yang manis.
Kawanku yang naif, tapi manis.
Semanis gula.

Kawanku yang manis.
Kau kembali jadi orang yang baru.
Hebat dan hippies.
Kau nampak cool.

Tapi kau tak lagi manis.
Kau kuat dan menghakis.
Kau dah jadi asid.

Kau simbah ke dalam hatiku.
Yang sentiasa pedih.

Kemana kau pergi,
Kawanku yang manis?

Monday, January 5, 2015

Hari Jadi Sudin.



Hari ini harijadi Sudin.
Fauziah, Ramlah, Ramli juga Samsudin.
Semua ucap selamat pada Sudin.
Sampai giliran Timah, Sudin hampa.

“Mana hadiah aku, Timah?”
Timah geleng 360 darjah.
“ Timah belum dapat bonus”.
Timah pegang bahu Sudin, sambil menjeling kalau-kalau Samsudin ada di mana-mana.

Sudin hampa. Lagi.
Sekali lagi.
Tapi Sudin kata, tidak mengapa.
“ Kau dah beri lebih dari hadiah"

Timah rungsing.
Seingat dia, tidak pernah dia hadiahi Sudin apa-apa.
Timah ada bau-bau curiga.

Timah pun soal Sudin.
“Apa yang telah aku beri?”

Sudin jawab.
“Kau bungkuskan aku derita dengan begitu kemas dan cantik, bersama perhiasannya. “

Samsudin tak mungkin mendapatkannya.


Terima kasih Timah.





Ke Dandervander ke Sudin?


“Sudin, lihat ini!”
Timah hulur sekeping gambar panorama pada Sudin.

Apa tempat ini?
(Sudin tidak tahu tempat ini, kerana dia tidak minat geografi)

Oh, tempat ini namanya Dandevander.
Negeri Magis.

“ Hatiku telah terbang sampai disana!”
Anak mata Timah mengembang.

Sudin terpegun.

“Aku mahu kesini bersama Samsudin”. Kata Timah.
Sudin cepat-cepat bangun.

“ Eh, kau mahu kemana Sudin?”
“ Aku mahu kemaskan beg, takut terlewat!”
“ Kemana?”

 “Dandevander, negeri Magis!”
 Kenapa kau mahu kesana?

“Kerana hati kau telah sampai disana. Aku perlu menemani hatimu disana”.


Friday, September 12, 2014

NZ

Love at first-site.

Tentu tempatnya nyaman sampai aku termimpi-mimpi.
Umpama mencuci mata dengan menthol pasti mata aku nyaman.

Ah.
Segan pula aku sama-kan kau dengan menthol.

Kau impian aku.
Tapi aku malu.

Bagaimana jika kau merenung aku dengan gunung-gunung anggunmu.

Apakah kau akan menulis puisimu dengan sungaimu yang mengalir manis?

Tapi aku tak pasti,
Tiba-tiba aku jadi begini romantis.
Mungkin betul aku sudah ada
Love at the first-site syndrom.

Doakan aku ada nyawa.
Nanti September kita ketemu.
Peluk aku erat-erat.
Nanti aku kesejukan.

Senyum.



Thursday, August 28, 2014

Tuhan Aku Pilih Aku.

Hati aku dup dap dup dap.
Tak sedap. Tak lazat.
Sebab kawan-kawan sembang habis terbang ke sarang lain.

Aku saja yang tinggal dalam sarang usang ini.

Apa boleh buat.
Allah pilih aku.

Aku yang terbaik untuk tinggal.

Tu lah.
Kadang-kadang, oh.. mungkin acap kali..
Kita rasa manusia yang memilih untuk menganiaya kita.
Tapi sesungguhnya aku lupa..
Di akhhirnya.. Allah yang memilih kita.
Bukan manusia.
Kalau Allah tidak izinkan.
Tak jadi. Sudah tentu.

Dan pilihan Allah sudah tentu terbaik.

Monday, August 11, 2014

Pop-Fiksyen dan Masjid Merah Jambu

Adakah aku sudah terlalu tua untuk jadi penulis pop-fiksyen?
Ya, aku dah mula rasa tua-bangka untuk itu.

Atau patutkah aku menulis tentang pengembaraan?
Posing sana. Posing sini.

Atau aku patut berdiam diri.
Sebab selalu terlupa apa yang aku nak tulis waktu aku berjalan sambil tersenyum pada masjid warna merah jambu.

Jauh sangat.

Kan aku dah kata.

Aku dah tua-bangka.

Tuesday, June 24, 2014

Aku juga begitu.

Hai.
Lama tak jumpa.
Rindu aku?
Tidak? (Separuh percaya)

Terima kasih.
Aku juga begitu.
(Monolog luar biasa dalam hati)

Thursday, November 28, 2013

Tak Mengapa.

Merindukanmu.
Buat hati aku sakit.

Ya, itu yang aku nantikan.

Kau akan kembali dan
Menyakiti aku.

Tak mengapa.
Asalkan kau kembali.

Friday, October 18, 2013

Who cares

Who cares if you are a good friend
and I am not.

Who need friend?

Wednesday, October 9, 2013

Sahabat Balduku, Lavender.

Aku cuba berbual dengan sahabat-sahabat Lavender aku yang nampak hairan dengan gaya hidup aku.

Aku cuba bersikap peramah.
Tapi mereka tak faham.
'Kami dari Australia'
Katanya.

Baiklah.
Aku memang tak perasan.
Depa memang dari Australia.

Mereka kata, Aku patut jadi Lavender.
Aku tanya kenapa.
Mereka kata aku nampak tenang, harum dan ungu.

Dan aku kata pada mereka,
Jadi aku sepatutnya hempedu di masa lampau
Kerana sepanjang hidup aku cuma rasa
kepahitan.
Hitam dan pahit.

Dan aku tersenyum.
Mungkin betul aku patut jadi Lavender.
Sehingga ada seorang Lunatic petik aku dan kurung aku dalam botol kaca, dan cuba berbual-bual dengan aku dalam bahasa asing.

Sehingga kini aku masih tenang, harum dan ungu.
Walaupun aku hanya manusia.
Dan masih manusia.

Wednesday, October 2, 2013

Hidup Jangan Mati.

Oleh kerana aku bukan ustazah, jadi Allah murnikan aku dengan berada dekat dengan ustaz.

Ya, ustaz-ustaz.

Seorang ustaz kata,
Dunia ni bulat.
Hujan ka..
Panas ka..
Kita akan dok tang tu jugak.

Jadi jangan menyesal.

Masalah akan sentiasa selesai.
Macamana pun caranya.

Yes, it isn't.