Sunday, December 26, 2010

Belilah apa saja dengan duit.


Ya, aku salah.
Terlalu konservatif, terlalu mundur.
Tak open minded. Tak cool.

Nyata apa yang aku percaya, semua karut.

Ya, betul.
Semua boleh dibeli dengan duit.
Termasuk hati.

Hati panas boleh sejuk.
Kipas saja dengan duit.

Berapa kecewa pun, itu hakikat.
Duit bukan segalanya hanya satu carutan.
Aku dah saksikan.
Ilusi kelakar.
Padam saja semua kata itu.

Duit memang segalanya.
Segalanya.

Sunday, November 28, 2010

Papan Tanda Bagi si Curang.


"Tidak akan berlaku hari kiamat sehingga orang-orang Islam memerangi orang-orang Yahudi.” Maka orang-orang Yahudi akan bersembunyi di sebalik batu-batu dan pokok-pokok (kerana takutkan orang-orang Islam) dan batu-batu dan pokok-pokok tersebut berkata kepada orang-orang Islam: "Wahai Muslim! Wahai hamba Allah! Ini Yahudi dibelakangku. Bunuhlah ia!. Kecuali pohon 'Gharqad' kerana sesungguhnya pohon tersebut adalah pohon Yahudi".

Sabda Rasullullah S.A.W


Aku kira manusia yang tiada kuasa boleh tunjuk arah pada si Laknatullah.
Si Curang, si pendua.
Yahudi atau non-Yahudi.
Dibelakang batu, dicelah pokok mahupun didepan mata.

Allahuakbar.

Friday, November 26, 2010

Secalit Signatur, Sedapkan Hati.


Sudah berminggu-minggu.
Aku dah berkira-kira nak mencoretkan sesuatu.
Mahupun sebuah signatur untuk mengisi sedikit ruang kosong dilembaran sesak ini.
Tapi malas dah bertali arus asyik memujuk rayu.
Esok boleh. Lusa lebih afdhal.

Hari ini jari-jari padat ini mengesot untuk calitkan sedikit kesan signatur.
Untuk padatkan aksi dengan sedikit ensiklopedia dan sedikit cereka.
Mungkin sedikt Non-Fiksyen.

Baiklah.
Inilah masanya,kita calitkan signatur.


Signatur.

Sunday, October 31, 2010

Kejahatan Kau Madu Pada Aku.


Kata-kata bukan hanya dibibir saja.
Jari juga bertutur.
Bukan bunyi saja yang bersuara.
Huruf juga berkata-kata.

Kata-kata manis tak semestinya beri kemanisan rasa.
Tapi kadang-kala rasa sakit itu ada madunya.
Ada senyumnya.
Ada kenangannya.
Ada sayangnya.

Curahlah pahit sepahit-pahitnya.
Pukullah sekuat hati.
Agar rasa sakitnya hilang sakit.

Kau itu sebenanya sakit yang tak terperi.
Hingga tak hilang walau sesaat pun.
Tapi sakit itu yang menghidupkan mati hidup ini.

Kata kau, kita simpan.
Kasar tapi manis.

Terima kasih atas kata-kata itu.
Itu suatu kesan.
Itu madu.

Thursday, October 28, 2010

Berikan Sedikit Rasa Manis Pada Aku.

Ini cerita kelmarin.
Tapi cerita ini dah bawa mimpi aku melayang-layang.

Dari telus dinding kaca lutsinar, roh aku terkaku melihat suatu susuk.
Ya, ia bukan satu, tetapi sesuatu.
Lama perasaan ini tak serang hendap aku.

Pesonanya lebih dari imprimatura fantasi Da Vinci.
(Mungkin impresionisme aku berlebih-lebih tahap ini).
Salahi mata ini.
Mata aku infiniti!

Mata dia memandang mata infiniti aku.
Mungkin aku terlupa, mata dia lebih infiniti dari segala mata.
Segera kanta mata berbingkai yang sedia betali bergayut dileher bertenggek dibantang hidungnya.
Dia tahu aku tahu dia.

Impuls aku kata, pergi.
Sapa dia.
Tapi aku impresionis.
Patut susun bait puisi.
Biar indah.

Dia mula mundar-mandir.
Tapi dia tetap di situ.
Bagai tegak merenung jendela dunia sebelah sana.
Aku pula jadi lutsinar.
Memerhatikan sinarnya.
Mempersonakan.

Kemudian dia pergi saja.
Berlalu dibawa gadis punjabi.
Rambut putihnya aku rasakan puitis bila gerbang dihayun angin.
Beg plastik yang diusung bagaikan melambai, minta diri.
Baju pagoda lusuh, serasa aku tak layak baginya.
Tapi itu realiti dia.
Manusia bagai tak tak kenal nama.

Saat dia melangkah,
Sedikit-sedikit figura tua itu hilang.
Mata aku tidak lagi infiniti.

A.Samad Said.
Sumpah, kali kedua kita bertemu,
Kita akan baca The Dead crow bersama.

Tuesday, October 19, 2010

Kini Hanya Timah dan Sudin.


Sudin,bagaimana agaknya wajah samsudin?
Timah bersuara.
Tapi Timah tiada mata.

Sudin ada mata.
Tapi tiada suara.
Sudin rangkul tangan Timah.

Sudin bawa tangan Timah mukanya.
Biar Timah nilai estetika wajahnya.
Timah senyum.

"Itu wajah Sudin, bukan Samsudin".
Wajah Sudin Timah tolak.

Lidah kelu Sudin bisu.
Oh, ya, Sudin sememangnya bisu.
Dia ajak hatinya berbisik.

"Rupanya Timah tahu rupa Sudin, bukan Samsudin".

Tuesday, October 5, 2010

Mata dan telinga Lotus tua.


Terima kasih tasik dengan Lotus tua,
Sama juga bagi angin sejuk yang membawa tubuh Lotus melambai sayu.
Lotus tua, terima kasih.
Kita sama,perlu teman.
Teman yang sama rasa keseorangan dalam ramai.

Lotus tua mendengar aku.
Tak seperti teman muda.
Mahu didengari, tapi tak mahu mendengar.
Beritahu angin, tak usah khabarkan pada teman aku yang muda,
Aku menangis sambil berpaling,
Kerana telinga mereka tak mahu melihat aku.
Mata mereka tak mahu mendengar aku.

Lotus tua, terima kasih.
Pinjamkan aku sepasang telinga yang boleh melihat.
Kasihani aku dengan sepasang mata yang boleh mendengar.
Terkadang aku tak dapat melihat mata dan telinga halimunanmu.
Tapi aku tahu kau mendengar dan melihat aku.

Lotus tua.
Temanku.
Teman mendengar.
Esok aku datang lagi.

Tuesday, September 21, 2010

Kadang kala kita lakukan kesalahan yang sama, ditempat yang berbeza.


Bila seorang manusia hidup, dia akan lakukan dua kesilapan.

Pertama : Salah mencinta.
Kedua : Salah tidak mencinta.

Aku kalah pada yang pertama.
Aku teruskan hingga itu bukan lagi suatu kesilapan.

Monday, September 20, 2010

Timah tidak ucap 'Bye' pada Samsudin.


Timah dan Samsudin bertembung sebagai suatu kemalangan di depan kedai runcit Rahim.

Timah: Hai. Lama tak jumpa?
Timah kuntum senyum, penuh harapan. Matanya bundar redup.

Samsudin : Oh, Hai. Ya, lama tak jumpa.
Timah: Rupa Samsudin sudah berubah.
Samsudin: (Hairan). Berubah seperti apa?

Timah: Berubah seperti Sudin!

Samsudin: (Pelik). Timah tak gemarkan Sudin, kenapa namanya disebut?
Samsudin berkira-kira dalam hatinya.

Timah: Timah pergi dulu ya!
Timah hayun langkah, tanpa berpaling. Samsudin juga.

Timah: Bukankah lebih baik jika wajah Samsudin benar-benar reflekskan wajah Sudin. Mungkin Timah boleh lupakan Samsudin.

(Timah bermonolog dengan diri sendiri).

Sunday, August 29, 2010

Every Bruises is a Punch.


Lonely.

The entry of Lunatic.
It punch into heart.
Even like a squeeze of feels.

Yes, it is.

Saturday, August 28, 2010

Bukan tak jumpa, cuma belum jumpa.


As Sabru Minal Iman.

Itu perkara yang baru saja aku belajar.
Kak Ecah yang ajar.

Sampai bila?
Kebobrokan diri sudah jelas disitu.
Tak sabar.

Bila sabar itu dah semakin absorb sikit-sikit,
Aku dah nampak benda lain.
Obvious.Significant.
Baru saja pasang angan manis, dah kena padam.
Orang punya.
Jangan nak berangan.
Jadi aku pilih padam saja semua itu.
Ada moment aku curi-curi hindap juga.
Mengikuti perkembangan semasa.
Alasan, punyalah...

Ada juga "orang punya" cuba pasang angan manis pada aku.
Jangan berangan.

Zaman present ini, berangan pun susah.
Kena ikut kondisi. Dah tetap.
Sekarang dah rasa sunyi.
Membuak-buak.

Jadi, aku present dalam situasi yang duplicate.
Defender ada posibilitis.
posibilitis jadi Plantif juga ada.


Kalau ikut bisikan hati yang desperate
(Sesunguhnya aku akan berlagak sampai mati, aku tak desperate)
Jahat itu selalu lintas langsung,
Mundar-mandir kasi idea jahat.

Biarlah jadi yang tunggal.
Orang selalu tak percaya.
Tak kira berapa kali aku keluh pun, susah nak hulurkan percaya.
Umpat pula aku terlalu memilih.
Untuk itu aku nak hadiahi orang itu dengan 10 markah.
Memang betul.

Jadi apa?

Tuhan jadikan A, B,C untuk jadi jawapan yang objektif.
Pilih saja jawapan yang ada sense diminda.
Dan untuk itu aku dah ada pilihan.

Tapi aku pilih, biarlah aku jadi Orthodoks.
Berilah Testomoni pada verse yang mana satu pun,
Aku pegang satu Verse.

As Sabru Minal Iman.

Thursday, August 26, 2010

Diam-diam Sudin Transform Jadi Ustaz.


Sudin nekad.

Dia mesti pegang status Ustaz.
Kenapa tidak?
Samsudin boleh, mengapa tidak Sudin.
Why not?

Moment masa depan, Timah pasti takjub.
Sudin ada status Ustaz.
Sama seperti Samsudin.
Ustaz samsudin.
Posibilitis dia lebih hebat daripada Samsudin tetap ada.

Kopiah baru, Jubah baru.
Semua putih.
Putih saja.
Baru ada gaya Ustaz.

Hari ini Sudin mula subjek mengenal huruf.
Are bar tar..
(Sudin rasa sudah cukuplah belajar huruf triple untuk satu hari yang tunggal)

Sudin lontar senyum jauh.

Sunday, August 22, 2010

Baiklah, Timah bukan Ustazah.


Timah tenung refleks dari dalam cermin.
Jenguk-jenguk kalau dia ada bakat jadi ustazah.
Lama juga diskusi dari dalam ke luar.
Dia senyum sambil repair hijab hitam yang baru dia beli.

Cikgu Tominah tanya Timah.
" Timah, nanti besar nak jadi apa?"

Timah bangun perlahan, tertunduk, lalu cuba mengisi persoalan Cikgu Tominah.
" Ustazah. Ustazah".

Repitasi berlaku dengan duplikasi senyuman.

Cikgu Tominah senyum, bangga.
" Sebab?" Replikasi pada repitasi Timah.
Timah hanya replay senyum tadi.

Satu sekolah gempar.
Kecoh.
Timah mahu jadi ustazah?
Timah???

Sudin datang dekat Timah..

Dekat-dekat, tapi tak rapat.
Dia tanya Timah.


"Betul Timah mahu jadi Ustazah?"
(Sudin rasa itu satu Antagonis yang nyata)
Timah angguk laju-laju, cepat-cepat.
Sudin tanya kenapa.


Timah senyum. Tiada jawapan.
Tapi Timah ada soalan.

" Sudin, Ustaz Samsudin sihat?"

Friday, August 6, 2010

Klise dalam Klausa Haram.


Beberapa minggu ini, kepala sumbat denga Halal, Haram.
Haram, Haram, Haram.
Haram, Haram.
Haram....

Maka, dominasi kata Haram itu dah inherit kesedapaan perkataan itu dalam setiap kata-kata bual bicara harian.
Haram kau!
Haram jadah betul la, benda ni..
Yang paling bergaya bila dapat sebut..
Haram punya internet..
Kat sini pun tak dapat coverage!
(Itu aku selalu sebut. Haram punya internet!)

Junior-junior yang terserempak waktu kepala lutut ketar menyusur jalan tanpa susur gajah acapkali ada idea nak bertanya....
"Pergi kelas ke kak?"

Apa boleh buat?
Senyum saja..
Similar dan klise.
Menyampah.

Jadi kalau semua Haram, mana hilangnya Halal??

Aku cuma mahu tahu yang Halal.
Simple.

Sesi perkenalan dengan Si Haram dan si Halal pasti ada konklusi.
Disitu juga aku di khabarkan, kalau seekor babi hilang dalam lautan garam…
Maka garam itu tidak haram.
Jadi, mana pergi haramnya?
Kalau dalam fantasinya, si haram itu lemas dalam yang Halal.
Simple, kan?
Itu semua ada penjelasan yang rasional.
Ada ekplainasi.

Rasional itu juga buat aku fikirkan teori ini dalam hidup.
Kalau aku si Jahil dicampak ke dalam lautan Sufi,
Mungkinkah aku juga kan lemas dalam kebaikan?
Simple juga, bukan?

Aku sudah ada rasa pada itu.
Aku patut ucap Syukur.
Banyak-banyak.
Aku gelar ini, anjakan paradigma dalam titik pusingan.
Turning point.

Thursday, July 15, 2010

Kita memang 'adore' Sepak terajang mereka.



Pagi ini, pagi membaca.
Temanya, membaca jambatan ilmu.
Lucu.
Walhal, membaca itu bukan habit aku.

Tapi hal ini menarik.

Tentang Kita dan kejahilan kita.
Konspirasi, aku kira.
Mungkin sedikit lewat, kerana ia sudah pun berakhir.
Tapi, apa juga salahnya kiranya kita tahu.

Mari aku ceritakan sedikit kisah yang mungkin 'untold story'..


Satanic Symbolism



Jahbulon adalah salah satu dari amalan ritual ketuhanan puak freemason. Ia cuba menonjolkan ciri-ciri kesyaitanan.





Horus adalah Tuhan yang popular dikalangan orang-orang Mesir dan ia adalah anak kepada Osiris dan Isis. Osiris dan Horus keduanya adalah merangkumi sistem solar. Osiris adalah matahari tenggelam, Horus adalah matahari terbit. Horus juga dikenali sebagai ‘The Amen-Ra’ atau juga dikenali sebagai ‘Ra Ramma’ yang membawa maksud Tuhan Matahari. Kisah mengenai Horus ini telah dijumpai dalam ‘The Egyptian Book of The Dead’ (juga dikenali sebagai ‘Papyrus of Ani’) dan ia ditulis sekitar 3000 tahun sebelum kelahiran Nabi Allah Isa as.


Para pengkaji konspirasi telah mendedahkan logo Piala Dunia yang berbentuk kepala Horus dan bola yang digunakan ketika Piala Dunia (Jabulani) yang menyamai lambang Jahbulon. Jahbulon adalah ALAT sembahan Freemason yang dihasilkan daripada gabungan triniti Jehovah, Ba’al dan Osiris.

"Para saintis terhandal dunia telah membuat beberapa siri kajian supaya bola kesayangan mereka itu menjadi bulatan yang sempurna dan menjadi rebutan dan kesayangan para ‘pahlawan’ atas padang. Perancangan mereka tidaklah selengkap perancangan Allah.

Sepanjang kempen Piala Dunia, ‘kesempurnaan’ Jabulani telah memberi banyak masalah kepada para pemain dan memaksa Adidas (pengeluar) menghantar bintang-bintang mereka (Ricardo Kaka, Petr Cech, Oliver Kahn, Michael Ballack dan beberapa pemain lain) mempertahankan Jabulani."

(Sumber dari : ibnuyaacob.com)

Mungkin kau yang sedang membaca artikel ini..
(Jika ia dilihat sebagai artikel?)
Sudah ada informasi tentang ini.
Beritahu aku lagi, apa yang sembunyi.

Sunggguh indah langgam mereka.
Suapkan kita dengan keseronokan dan aksi sepak terajang.

Aku ada terbaca suatu komen yang mungkin ditulis oleh seorang anti-islam.
Dia ekspresikan keseronokannya melihat kepala anak cucu Muhammad (S.A.W) disepak-sepak sambil mengucapkan tahniah pada presiden FIFA, paus dan ketua agamanya.
Memang durjana.
Ini bukan inovasi aku.
Ya, ini fiksi.
Sumpah, aku ada baca.

Dapatlah aku melihat sebenarnya kebencian terhadap orang islam itu sangat meluap-luap dalam hati mereka.
Usah pandang jauh ke Israel yakni kaum Yahudi.
Pandang saja sekeliling kita.
Tapi prasangka itu hanya momokan jahat perasan yang amarah, bukan?
Lupakan saja, tapi jangan sesekali padamkan.

Entah idea apa yang hinggap pada fikiran ini.
Aku fikir mungkin banyak lagi yang 'hidden' menuntut agenda yang lebih licik dari mereka.
Jika mahu diskusi tentang ini, aku mungkin akan membobrokan segala fakta.
Teramatlah jahil.
Aku perlu hidup lebih lama untuk mengikis kejahilan ini.

Benarlah,
Kalau diberikan selautan,
setitik dari lautan itupun, tidak setanding dengan apa yang kita tahu.

Tuesday, July 6, 2010

Revolusioner ini akan terus mati atas kekeranjangan budaya pop.


Hari ini aku tonton channel History.
Famous assasination.
Headline: Che Guevara.
Ya, secara tak sengaja.

Che Guevara.
Sebelum tadi, Pronaunsiasi aku terhadap nama ini juga samar-samar.
Bagaimana mahu pronaun nama ini?

Che. Itu Komrad.
Sejarah julang dia sebagai revolusioner berideologi komunisme dan sosialisme.
Menolak kapitalis dan imperalisme dimana yang miskin tertindas.
Yang kaya semakin kaya, yang miskin kaya dengan kedana.
Disitu dia letak magisnya, rimbunkan revolusi sosial.

Sungguh indah.
Tinggalkan segala-galanya untuk ditembak mati.
Pada aku, itu cukup mempersonakan.

Dulu, aku fikir, Komrad ini duplikasi pada Bob Marley.
Mungkin dia seorang penyanyi.
Ya, sensa humor aku terlampau kuat.

Entitinya terlalu ikonik.
Aku rasa dia entiti paling ikonik centuri 20 ini.
Tapi mari kita buat taruhan, yang sarung kemeja-t potret komrad ini tahu, siapa entiti ini?

Mungkin juga mereka tahu.
Tapi pasti lagi ramai yang tidak tahu.
Itu maksud perjuangan komrad revolusioner ini telah malap.
Mati kerana perjuangan dan entitinya dibunuh oleh kerakusan budaya pop yang terlalu komersialkan entitinya, tanpa melihat pada maksud perjuangannya.

Apa maksud aku julang gerila sosialisme ini?
Kerana aku juga ada ideologi liberal dan radikal.
Cuma aku tidak berpolitik dan aku bukan Che Guevara.
Terasa dekat juga dengannya.
Dasarnya agak mirip dengan apa yang aku fikirkan selama ini.
Mungkin kami ada pertalian emosi.(Hahahahahhah)
Aku cuba gunakan ideologi-ideologi ini mengikut tafsiran dan anggapan aku sendiri.
Kedengaran jahat dan perasan, bukan?
Itulah sebenarnya dasar ideologi liberal dan radikal.
Itu menurut aku.
Tak usah ambil pusing.
Lucu.

Memang sensa humor aku terlampau.

Keberanian dan kesombongan komrad ini inspirasional.
Rugi jika terbiar.
Biarlah aku ambil.


"I am not a liberator. They do not exist. People liberate themselves."

-Che Guevara-

Monday, July 5, 2010

Kecundang lagi.



" Siapa menang??"

Ibu tiba-tiba bangun dengan wajah layu, rasanya seperti diawang-awangan.
Semua diam.

Mungkin pertanyaan itu hadir diatas attitude aku yang mula sarung jersi Argentina semuda senja angka 7!

"Argentina kalah."
Mengertilah, itu bukan jawapan atas soalan ibu.

Harapan pertarungan heavyweight ini, Argentina akan mendominasi Jerman, berbekalkan dendam Piala Dunia yang lepas.
Diperingkat yang sama.
Tradisi sama.
Persengketaan yang sama.
Musuh yang sama.

Dimoment yang masih muda remaja, semudah itu gol itu sudah bersumbat bola?
Moment itu aku terdiam.
Mahu silang channel lain, hati pujuk rayu dengan janji manis.
Mungkin kejap lagi, Argentina sumbat gol.

Itu.
Wisel sudah bernyanyi.
Mungkin Argentina akan sumbat bola dalam gol Nazi sekejap lagi.

Ya, intuisi aku tak pernah menipu.
Jerman sumbat lagi.
Lagi, dan sekali lagi.
Sungguh.
Senyap dan sunyi sudah rasuk suasana.
Jersi Argentina yang aku sarung lewat senja tadi masih ada.
Belum ditanggalkan.
Mungkin informasi itu sudah cukup ranum beri amaran, Argentina sudah mati.
Perlawanan tamat.
Argentina bolos.
0-4.

Argentina tersungkur.
sama seperti empat tahun lepas.
Musuh lepas.
Kecewa sama juga seperti lepas.

Tiba dimedan komen Facebook, ramai sudah mengaku fans Jerman.
Aku mula jadi bahan booo.
Biasalah, jika angin ke Selatan, merimbunlah lalang ikut terbang ke Selatan.
Cuba Argentina menang, tentu bertambah mengaku fans Argentina.

Fanatik dan emosi.
Apa sajalah.
Semua disalahkan, termasuklah sotong yang pandai menilik itu.
Biasalah.
Perlu ada sesuatu untuk ditunding, termasuk sotong itu.
Humor tak bersempadan.
Ketawalah.

Hakikatnya, Jerman bermain cemerlang.
Kekalahan Argentina semestinya datang daripada kebobrokan permainan mereka sendiri.

Kenangan lewat empat tahun lalu replay diingatan.
Kecewa tiada hujung bila Argentina terkulai ditangan Jerman.
Frustasi.
Tiga hari awan mendung.
Datang empat tahun lagi, situasi sama.
Repitasi frustasi.

Empat tahun lagi, aku tidak pasti.
Tertontonkah aku lagi dengan pesta bola selewat usia aku.

Harapnya usia tak salahkan aku, jika aku tersenyum lihat Messi julang piala dunia empat tahun akan datang.

Buenas noches.
Esperemos que un hermoso sueƱo!

Wednesday, June 30, 2010

Mungkin mereka lupa, apa itu terima kasih.


Sejak dua menjak, tiga menjak dan kalau keizinan itu milik aku,boleh aku double triple kan menjak ini, dan hukumnya wajib, mungkin aku kalkulat rasa marah, singgung yang cukup ranum dalam hati aku ini.

Kawan-kawan.
itulah dia.

Sebab itulah aku susah nak mengaku kawan.
Kawan, kawan.
Betul-betul spesis udang, kalian.
Bapa udang, ibu lobster.
Similar. Keturunan udang.
Jika tak selindung dicelah lelumut batu, selak saja mi goreng.
Mesti kalian tersorok dicelah timbunan mi itu.

Sudah matur hampir senesen rasanya frustasi ini linger dalam aku.
Bila ada problem saja, mulalah ketuk kotak chatting aku.
Buzz sana, Buzz sini.
Mulalah inbox aku ada muntah merah nombor 1.
Kalau serius problemnya, mungkin muntahkan nombor 2 atau tiga.

Bila senang, aku kata 'hai'
Dia kata 'chow'
Aku teringin nak balas 'Fuck'.

Tak sampai hati pula.
Kawan-kawan.

Bila kawan susah, dan aku pula ada kuasa kata
" Hey. I got nothing to loose!"

Kasihan dan keprihatian pula beriya-iya ajak ke lorong kebaikan.
Tapi nyata kasihan dan prihatin itu sampah, kawan.
Kau pijak-pijak bawah kaki saja.
Dah senang!
Secubit salam undur diri pun tiada.
Haram jadah juga bagi Terima Kasih.

Ah, biarlah.
Bila aku nak tolong, kau boh layan.
Kejap lagi, pasti tak henti-henti telefon sel aku menyanyi-nyanyi.
Inbox pula muntah darah nombor 1, 2, mungkin juga 4.

Aku kakukan hati.
Sejukkan jiwa.
Biarlah. Susah baru nak cari aku.
Marah betul aku.

Tapi inbox dah muntah banyak nombor.
Kotak chat dah diketuk, tunggu roboh saja.
Buzz sana, buzz sini.
Telefon sel bagai hilang suara menyanyi.

Tak sampai hati pula.
Kawan-kawan.

Friday, June 11, 2010

Timah tak tahu apa itu cinta.




Hai.
Saya Timah.
Umur awal 20-an.
Timah tak pernah bercinta.
Timah tak tahu apa itu cinta.

Pernah Timah tanya pada Samsudin, apa itu cinta.
Samsudin kata, cinta itu awek.
Timah angguk.

Esok pula.
Timah tanya Bakar.
Apa itu cinta.
Bakar kata cinta itu melepaskan pergi.
(Kebetulan, kekasihnya baru dilanggar kereta semalam)

Timah perlu eksplanasi lagi.
Timah masih dalam konfius.

Terus saja Timah menghadap Sudin.
(Kali terakhir Sudin yang menyebabkan timah terjun kedalam laut dalam)
Sudin, apa itu cinta?
Timah posisikan tanda soal pada pertanyaan.
Tidak perlu tanda seru pada istimasi.

Cinta?
Sudin buat repitasi.
Ya, cinta.
Timah replikasi.

Cinta itu Insomnia, Aneroksia, Akuafobia, Ablutofobia.
Kau juga akan dapat penyakit buta.
Sudin eksplain lagi.

Timah tidak pasti.
Kali terakhir Timah mempercayai Sudin ketika Timah mellow kelmarin.
Sudin kata yang paling dalam adalah laut.
Justeru, Timah terjun ke dalam laut dalam.
Timah lemas.

Timah berjalan lagi.
Timah terserempak dengan Ramlee.

Ramlee, apa itu cinta?
Selamba saja Timah dengan reaksi innocent.

Ramlee tiada feel.
Tapi Ramlee cuba juga eksplain pada Timah.

Cinta itu sama seperti Timah, bodoh.
Cinta itu sama juga seperti Timah, tiada faedah.
Cinta itu seperti Timah, tercari-cari.
Cinta itu juga saling tak tumpah seperti Timah, buta.
Cinta itu kembarmu Timah, cinta itu tertanya-tanya.
Cinta itu selayaknya seperti Timah, menunggu jawapan yang tak pasti.

Timah terus jote down bait-bait kata Ramlee, tanpa tanda soal.

Oh ya.
Sedikit informasi.
Ramlee juga seperti Timah, tidak pernah bercinta.
Ramlee juga simpan perasaan pada Timah.
Timah tak layan.
Timah tak tahu apa itu cinta.

Tuesday, June 8, 2010

Insomnia Sintetik




Timah runsing.
Malam-malamnya acapkali diganggu kebugaran mata yang tak mahu lelap.
Virus apa yang menyerang matanya juga dia kurang pasti.
Entah. Dia jungkit bahu.
Kepala juga digeleng.

Dinihari kelmarin.
Mellow.

Dia masih tidak dapat lelap.
Oh.
Dia ada idea.
Mari intip fesbuk samsudin.

Timah senyum senget.

Dia sudah intip samsudin.

Bosan juga.
Tiap-tiap dinihari rutin sama.

Timah google.
Apa saja.

Dia fokus satu moment pada satu bibit ensiklopedia.
Insomnia.

Mari kita tulis semula.
INSOMNIA.

Mari ulangkaji. Ibu pasti bangga.

Insomnia adalah ketakupayaan bertidur dan/atau ketidakupayaan bertidur selama tempoh yang munasabah. Penghidap insomnia biasanya merungut kerana tidak berupaya menutup mata atau "merehatkan minda" buat melebihi beberapa minit setiap kali. Kedua-dua insomnia organik dan insomnia bukan organik merupakan gangguan tidur.....

Sudah! Sudah!
Timah sudah tak sanggup terus baca lagi.

Ya! sama.
Timah Insomnia!
Timah runsing!
Timah bimbang!
Timah penghidap INSOMNIA!

Timah harus lakukan sesuatu.
Serius.
Ini serius.

Petang.
Mellow.
Tetap sama.
Juga.

Kali ini Timah tinggalkan fesbuk.
Tinggalkan hintipan pada fesbuk Samsudin.
Tinggalkan semua.
Semua ini atas keseriusan virus Insomnia itu.

Doktor bagi instruktur.
Timah.. beliakkan eyeball.
Ya, begitu caranya, sementara doktor suluh nyala torchlight kedalam eyeball Timah.

Timah kata pada Doktor.
Dia Insomnia.
Doktor respon.

"Tidur pukul berapa?"
"Tidak boleh tidur, Doktor"

"Lansung tak tidur?"
"Er.. pukul 6 pagi, Doktor"

"Bangun?"
"Bangun pukul 7, Doktor."

Doktor angguk.
Dia sudah diagnose Timah.
Sah!
Timah ada insomnia.
INSOMNIA.

"Timah, kau telah aku diagnosse. Kau Insomnia. Pesakit dengan insomnia memang akan terjaga dan kurang upaya tidur. Lepas kau bangun pukul 7 pagi itu, apa yang kau lakukan? Eksesais?"

Timah konfius. Intuisi dia kata Doktor ini sudah konfius.
Lebih dari dia.

" Doktor. 7 petang. Bukan 7 pagi."

Saturday, June 5, 2010

Dia Tidak Perlu Kotak untuk Berfikir.



Kali ini Si Liberator ingin berdiskusi tentang seorang manusia.
Ya, lebih tepat, seorang lelaki.
Entah.
Budak lelaki.
Lelaki. Eh, budak lelaki.
Ah, lelaki.
Ya, dia seorang lelaki.
Muktamad.

Seorang sahabat.
Oh, tidak. Dia sebenarnya seorang kawan.
Baiklah.

Begini..
Dia bukan sahabat.
Bukan juga kawan.
Baiklah.. Si Liberator juga keliru dengan hubungan dua hala ini.
Lebih mudah jika kita anggap lelaki ini sebagai kenalan.
Secara insiden.
Insiden. Ya.
Insiden.

Tak perlu diskusi dan kalkulasi apa yang dia telah ciptakan.
Tidak penting juga.

Lama juga.
Si Liberator ushar lelaki ini.
Dari luar sifat mahmudahnya tidak nampak.
Ya. Ada juga.
Kadangkala dengan wajah bersihnya.
Tapi mungkin manusia lain fikir dia prediator cinta.
Lucu.
Tapi Liberator fikir pada suatu sudut paling sempit dari jiwa gelapnya,
Wujud syahdu syahdanya.
Itu harus dikaji.


Liberator ambil moment berswasraya.
Ushar lelaki ini.
Tapi tidak boleh lama.
Dia mungkin milik kuasa.

Mungkin matanya.
Suaranya.
Entah.
Dia misteri.
Ah.. tidak juga.
Dia cuma manusia biasa.
Cuma kurnia dia lebih pada daya memikat wanita.

Oh.
Liberator sudah terlepas kata.
Hensem?
Tidak.
Kaya?
Entah.

Tidak nampak kelibat cap kaya pada dahinya.
Biasa saja.
Tapi apa ada pada Lelaki ini?
Siapa lelaki ini hingga ramai gadis psikodrama?
Terkadang haru juga lihat melankolik gadis-gadis itu.
Bersepah.
Apa syahmura dia guna pakai?

Mari kita buat latihan kumulatif tentang lelaki ini.
Kasutnya.
Tali kasut.
Manusia lain ikat tali kasut kebelakang, dia ikat kedepan.
Itu tak cukup pelik.
Lelaki lain kata "I Love You".
Gadis lain tak peduli.
Lelaki ini kata "Hei Bodoh,. Kenapa dengan kau?"
Terus saja melekat dihati.

Mungkin reseptor-reseptor gadis-gadis ini bertindak secara aneh
dengan inci-inci ayat provokatif lelaki ini.
Tapi Liberator fikir lelaki ini impresionis.
Ya, guna teknik impresionisme bila susun ayat.
Entah.

Ada manusia kata, mereka 'think out of the box'.
Ya.
Mari kita buat kalkulasi.

Jika manusia seratus peratus.
Dua puluh peratus mengaku mereka 'think out of the box'.
Tentunya tujuh puluh sembilan perpuluhan sembilan dan sembilan peratus 'think inside of the box'.
Ya kan?

Eh.
Mana lagi kosong perpuluhan kosong dan satu peratus lagi?
Oh ya, hampir terlupa.
Lelaki ini adalah kosong perpuluhan kosong dan satu peratus itu.
Kerana apa?
Kerana dia tidak perlu kotak untuk berfikir.

Ingin sekali Liberator tahu apa magis yang dia ada.
Ensiklopedia apa yang dia baca.
Falsafah apa yang dia pegang.
Apakah perasaan sebenar dia?

Mungkin istima Liberator terlalu rendah pada pertama kali melihat sisi lelaki ini.
Tapi lelaki ini bukan enteng.
Bukan picisan.
Liberator akui.

Kenapa mahu diskusi tentang lelaki ini?
Ya. ya. ya.
Si Liberator juga harus cari alasan.

Ya. Lelaki ini harus dikaji.
Kerana dia penghancur hati gadis.
Tanpa apa-apa.
Lucu ya.
Kerana Liberator rasa dia ada magis.

Terkadang terlajak juga hati mahu menanya.
Apa ayat dia pakai.
Apa sebab aksinya begitu.
Tapi bila Liberator berfikir semula.
Apa faedahnya?

Masa untuk tidur.
Selamat siang.

Wednesday, June 2, 2010

Kita tak berfikir seperti mereka, kerana mereka "Think out of the box".



Malam semalam aku berbicara dengan dua orang Aktivis seni.
Mahu saja aku letak breket konon pada hujung perkataan Aktivis seni itu.
Persis ini = (Konon).
Tapi mungkin tak sesuai kerana mereka dah pernah dapat award.

Oh, maaf. Pembetulan.
Aku sudah buat kalkulasi tadi.
Bukan bicara.
Tapi berkelahi.
Ya, aku telah hilangkan seorang lagi aktivis yang sama-sama berjuang dengan aku.
Seorang gadis muda. Awal 20-an.
(Sama seperti aku. Awalan 2)

Mungkin perumpamaan itu sukar difahami.
Begini.
Aku tuliskan secara matematikal.

2 orang aktivis bukan seni + 2 orang Aktivis seni = Adil bukan?
(Kali ini aku betul-betul mahu letak breket berisi konon pada perkataan aktivis seni itu!)

Tajuknya: Ah, aku mahu tulis pun rasa kelakar.
(Kalau mahu tahu, P.M aku!)

Aku amat benar-benar butir konversasi mereka.
Bersama kami juga.
Macam-macam teori yang keluar.
Epistemologi lagi.
Kami?
Kami tiada Epistemologi.

Biasalah.
Bahasa seni.
Suka mahu konfiuskan fikiran yang kurang seni ini.

Tak lama, entri baru.
Seorang lagi aktivis seni menyusul.
Maghrur dia.
MasyaAllah.

Bila sudah pandai berfalsafah, perkara absurd pun boleh jadi ensiklopedia.
Dari situ, sifat Mahmudah juga mahu dipancar.

Dengan fikiran yang kurang seni dan dangkal ini, aku mencuba nasib.
Sedikit protes.
Mungkin sedikit ofensif juga.
Tapi kedua-dua pihak harus defensif.

Aktivis seni kata: Kata-kata mereka telah diputarkan. Aku bercakap dengan emosi. Tidak faham konteks. Tiada pendirian. Variasi puji-pujian. Aku senyum saja baca.

Ya. Konteks.

Perasaan bangga bukan perasaan yang tepat untuk gambarkan tulisan ini.
Bukan juga mahu display maglub kalian, si aktivis seni.
Tapi, aku terlihat satu perkara.

Kadang-kadang istima kita terhadap orang lain terlalu rendah.
Hanya kerana orang kenal kita?
Oleh kerana fikiran kita tak sama dengan orang lain?
Think out of the box??
Memang kelakar.

Begini.
Kita sama-sama ada kebodohan sendiri.
Itu semestinya.
Injeksi ayat memang senang.
Nak buktikan?
Perlu juga injeksi hukum yang tepat.

Aku percaya, rata-rata umat dunia ini cuma tahu hukum asas saja.
Aku juga.
Masih dangkal. Tapi aku tak cuba menafikan atau mempersoalkan asas-asas itu.
Itu memang termaktub.
Hukum itu deduktif.
Deduktif!



P/s: Aku sebenarnya minat 2 orang aktivis seni (Konon) tu. Hahahah!

Friday, May 28, 2010

Masa: Sudah waktunya tinggalkan kenangan.


Satu per satu baju yang siap dilipat cuba disumbatkan dalam bagasi.
Longlai saja tindakan .
Ibarat tindakan refleks yang pasif.

Semakin penuh terisi bagasi itu,
Rasanya ruang hati semakin kosong.
Sungguh!
Entah mengapa.

Suspisus juga rasa hati ini.

Baiklah.
Begini sebenarnya.

Si Liberator berideologi komunis sampai ke Kuantan ini, tanpa perasaan.
Habis dua tahun dia asyik kenangkan bandar Kuala Lumpur.
Kota kecelakaan bagi yang tiada berwang.
Empty pocket istilah bodohnya.

Setahun kemudian dia kembali.
Tiada apa yang berubah juga di Bandar medium ini.
Mungkin hanya Majlis Bandaraya Kuantan mula sedar, longkang di Kuantan ni dangerous enough.
Maka, yang paling latest juga adalah devider biru tepi longkang bertentangan dengan Restoran Safwa.
Tiada effect yang besar juga dapat dia rasa.

Mungkin itu hal kecil saja.
Oh, ya. Bas balik ke Poli juga semakin banyak.
Tambang bas juga sudah naik.
Sepuluh sen.
Taukehnya, sama seperti dulu.
Nyonya seksi yang asyik bagi instruktur kebelakang bas supaya dia boleh sumbat orang dalam bas tu macam sardin. Markarel juga mungkin.
Tidak apa. Orang tiada berharta memang padan dengan kesusahan.

Lama juga. Dual semester.

Situasi juga varius.
Serius juga.
Varius pilihan juga disuakan.
Pilih saja.

Perkara begitu saja sudah banyak main perasaan.
Ada juga yang tercedera.
Variasi parah, semi-parah dan pendam.


Sampai dikala ini, tidak dirawat.
Yang parah, makin sembuh.
Yang pendam, biarkan pergi.
Mungkin.
Itu hanya telahan saja.

Tapi.
Itu yang significant.
Terus melekat diminda.
Perasaan itu memang aneh.
Sungguh aneh.

Tidak apa.

Simpan dalam-dalam.
Kemas-kemas.
Rapa-rapat.

Kita saja yang tahu, bukan?.
Baik. Kita saja simpan sampai tua.
Sampai mati.

Mungkin variati ini yang memberatkan hati untuk beredar.

Si Liberator Ideologi Komunis:

Kini tinggalkan Kuantan dengan berat rasa perasaan.
Tak sepatutnya itu.
Malu juga mahu mengaku.
Tapi, Kuantan...
Si Liberator berideologi Komunis ini sudah jatuh cinta dengan bandar medium ini.

Baiklah.
Berhenti saja berperasaan ganjil ini.
Teruskan sumbat baju dalam bagasi.
Kosongkan hati.

Esok hari, kita tinggalkan semua kenangan ini bersama waktu.

Masa:
Mari pulang ke tempat asal kita.

Saturday, May 22, 2010

Berapa kali bahagia, berapa kali duka?


Baru moment tadi aku frust.
Entah kenapa.
Kecewa berpusu-pusu masuk senakkan perut aku.

Baiklah.
Begini...
Biasalah remaja.
Remaja dan cerita perasaan fiksionalnya.
Aku mengorat dia.
Dia mengorat orang lain.
Memang damn!

Bagi moment yang pertama, aku sudah sediakan kalkulator saintifik.
Buat kalkulasi.
Berapa kali aku kecewa.

Ya, yang pertama, aku frust dengan bakar.
Kemudian, samsudin.
Yang ketiga, sudin.
Seterusnya mokhtar.
Lagi??
Lagi?
Oh~
Sudah habis.

Sudah.
Aku sudah catat.
Siap satu transkripsi kedukaan ideologis komunis.


"Cuba kau buat kalkulasi. Berapa kali kau bahagia?"
Suatu suara fantasi, mungkin juga fiksyen datang bisik halus ke telinga aku.
Agak horro juga perasaan aku.

Baiklah.
Aku ikut intuisi aku.
Mari kalkulat berapa kali aku bahagia.

Hari itu, ada sekali, aku bahagia bila bakar tegur kasut aku.
Sudin juga pernah puji aku cute.
Samsudin ada juga curi-curi pandang aku masa bertembung di kedai runcit param.
Ya, ada-ada.

Aku kalkulat..
Tapi invalid.
Terlalu banyak.

Oh...
Rupanya duka lebih senang dikalkulat.
Patutlah aku tak pernah kalkulat masa bahagia.

Saturday, May 15, 2010

Sudah Lewat Bagi Sebarang Jawapan.


Timah buntu!
Buntu!

Tipah baru saja hadiahi dia dengan set puzzle teka-teki.
Seronok tipah kata.

Timah rasa teruja.
Tapi untuk momen sebelum tadi saja.
Momen dimana Tipah tersenyum, hulurkan blok-blok teka-teki ini.

Blok yang paling hujung, Timah capai.
Lama pula Timah termenung.
Merenung blok itu.

Blok itu ada gambar dia. Timah.
Suspisus dia bertambah bila blok di tepinya ada terlekat gambar Tipah.
Sekarang dia sudah konfius.
Sudin. Samsudin. Bakar. Ani dan Bibah juga muncul.
Setiap blok adalah mereka.

"Bagaimana mahu cantum mereka?"
Timah bisik-bisik angin seorang diri.

Timah padankan Bakar dengan Tipah.
Tidak masuk. Tanggam tak sama.

Ok. Tipah dengan Samsudin pula.
Ya! Padan.
Tapi, Tipah mahu padankan Samsudin dengan Ani.
Ah.. Bagaimana jika Ani juga padan dengan Samsudin?
Mungkin mengundang celaka.
Blok-blok teka-teki itu mungkin patah.
Masakan satu blok boleh berkoleberasi dengan dua blok.
Padahal blok itu hanya ada dua tanggam.
Dua kali dua= empat.
Masakan dua tanggam boleh muat empat tanggam.
Timah letak sepahkan kembali Bakar, Ani, SAmsudin dan Tipah.

Timah mula headache.

Siapa lagi yang belum dipadankan?
Oh, Diri dia.
Tinggal siapa lagi?

Oh!
Bibah, Sudin dan dia.
Timah.
Terlupa satu momen.

Timah dengan sudin.
Ya! Masuk. Sesuai.
Baik. Cuba Bibah.
Sudin dan Bibah.
Sesuai juga.

Cuba Bibah dan Timah.

Timah cuma boleh gigit lidah.
Tidak masuk!!

Satu momen lagi Timah berfikir.
Blok teka-teki ini memang celaka.

Dari momen itu dia bangkit dan kutip semua blok.
Terus buang, tak kata apa.

Wednesday, May 12, 2010

Si Liberator berideologi komunis dan bekas berpenutup priceless.
















Buka tutup, buka tutup.
Apa kau fikir?
Betul-betul kau ini sejenis bekas berpenutup pada aku.
Mahal mungkin. Kau mungkin bekas bertutup berjenama.
Mitosnya barangan yang mahal asasnya kukuh.
Hanya layak pandang dari jauh saja.

Sekejap lagi aku tarik nafas panjang, mata pun ikut pejam.
Kenapalah dengan bekas bertutup bejenama ni?
Mahal sangat mungkin.
Mahal sangat-sangat.
Nak jenguk pun susah
Iklan mastercard kata priceless.
Tiada harga kah maksud nya?
Murah sangatkah?
Mahal sangatkah?

Fantasisma aku kata kau terlalu lama jadi display.
Sebab itu lagaknya begitu.
Personalisme kau buat aku tandus idea.

Baiklah.
Ideologi berhaluan komunis aku kata,
cari bekas penutup lain.
Yang senang dibuka.
Bukan display.

Tuesday, April 27, 2010

Apa yang paling dalam?






















Timah duduk sambil menongkat dagu.
Riak wajahnya sedikit mellow.

(Baiklah, Klise: dia berada ditepi pantai dengan angin sepoi-sepoi bahasa)

Seorang pemuda, sudin.
Datang dengan mood mengurat.
(Sudin suka timah, tapi timah tidak)

Apa terjadi, timah?
Kau seperti dalam mood mellow?

Timah memang mellow.
Mellow.Ya, mellow.

Sudin.
Mood suspisiusnya datang.

Aku panggil kau sudin.
Timah panggil sudin.


Timah mula buka cerita.
"Cuba kau nyatakan. Apa yang paling dalam?"

Sudin kata laut.
Timah suruh Sudin selam.
Sudin selam.
Dua hari selepas, terpapang.
"Seorang pemuda ditemui mati lemas di laut dalam".
Timah geleng kepala.

Dua hari selepas.

Timah mellow lagi.
(Timah masih lagi belum melakukan anjakan paradigma. Dia masih Klise: Duduk diatas batu tepi laut)

Samsudin pula hadir.
Tanpa apa-apa mood.
(Kebetulannya, Timah suka Samsudin, tapi Samsudin tiada perasaan pada Timah)


Timah.
Apa perasaan kau sekarang.
Sirna saja wajah kau.
Itu Samsudin yang tanya.

Timah buka soalan cepu emasnya.
Samsudin. Timah panggil Samsudin.

"Cuba kau nyatakan apa paling dalam?"
Samsudin jawab.
Luka. Luka paling dalam.
Ya, Luka yang paling dalam.

Petang yang tidak habis-habis mellow itu berakhir disitu.

Pagi esok, Samsudin beli newspaper dengan tajuk depan.
"Seorang wanita ditemui mati lemas dilaut dalam"

Samsudin geleng kepala.



Thursday, April 22, 2010

Sunday, April 18, 2010

Ibu, saya mahu hidup.


Ibu, dengarkah suara saya?
Ya. Benar,ibu.
Saya didalam ibu.
Ya, disini.
Didalam.

Mengapa ada rasa ragu.
Saya adalah Ibu.
Ibu adalah saya.
Kita satu, Ibu.

Mengapa sanggup begitu,Ibu?
Apa yang Ibu ragu?
Darah ini, darah Ibu.
Biar saya hidup dalam Ibu..

Tidak kira dosa apa...
Ibu. Jangan lempar saya dijalanan.
Jangan timbusi saya dalam lautan sarap.
Saya adalah Ibu.
Saya hidup didalam Ibu.
Ya.Benar bisikan itu.
Saya didalam Ibu.
Didalam.


Thursday, April 8, 2010

Dalam hati ada tulang?


Suatu pagi yang terik:

Si bodoh bertanya pada si bijak.
(Mereka sebenarnya tidaklah bersahabat, tapi si pandai perlu berlaku baik.)

Si Bodoh: Bijak, aku mahu tanya sesuatu. Betulkah dalam hati tiada tulang?
Si Bijak: Kamu memang bodoh. Memang la, hati tiada bertulang.
(Dia ketawa lucu).

Si Bijak lalu, menyambung..
Hati terdiri dari Aorta, arteri,atrium, ventrikel..
(hati si Bijak mengejek si bodoh yang hanya mengerlip mata mendengar kata canggih si Bijak)

Si Bodoh: Jadi, jika hati tiada bertulang, bagaimana manusia boleh patah hati?

Si Bijak statik bak parabola.
Pantul,jarak jauh.

Ya.
Stigma jauhari si bijak sudah melankolik memanggil cerdiknya kembali.
Si Bijak telah rasa dia semakin bodoh.

Tuesday, March 23, 2010

Ketakutan itu bukan mitos.



Seorang kekasih, ber-ideologi sains berkata (dia menangis):

Aku takut.

Dia ada sahabat. Sahabat dia juga ada dia, tapi tiada ideologi. Kosong saja. (cuba berselindung).


Sahabat tidak ber-ideologi:

Kau takut apa?

**************************

Aku takut gelap.

Mengapa kau takut gelap?

Sebab aku tak nampak.

Ah, pasangkan saja cahayanya.

****************************

Kekasih ber-ideologi sains:

Kau tidak gentar pada gelap?


Sahabat tidak ber-ideologi :

Tidak. Tiada apa yang aku gentarkan. Aku ada disini, disisimu. Mari aku temankan kau pulang?


Kekasih ber-ideologi sains:

Ya, kamulah sahabat aku. (Mereka menangis dan berpelukan)


Kekasih ber-ideologi sains, sudah tidak gentar. Rumahnya banyak cahaya (Ya, dia sudah pulang).


Dari jauh, sahabat tidak ber-ideologi lihat cahaya dari sorotan neon dari hujung sampai ke tengah jalan sudah padam.


Sahabat tidak ber-ideologi:

Ah, biar aku tunggu disini sahaja.
Biarkan lampu itu bernyala kembali.
Gelap. Aku tidak nampak.

Sunday, March 21, 2010

Si perangan komunis yang malas bercerita. Ini bukan cobaan.


Bosan pula aku menatap wajah tulisan sendiri. Tapi kisarnya kisah lain. Bukan aku.
Mitos, fiksyen atau non-fiksyen. Semua itu bukan kisaran aku. Malam ini, baru aku tersedar. Aku terlalu peduli tentang orang lain, dunia lain. Tapi dunia sendiri, dunia aku mana? Tidak apalah. Dunia aku tetap juga disini. Tak pergi mana pun. Tetap disini, dengan aku.

Bila aku replay semula zaman silam, banyak juga layer hidup aku. Stanza hidup aku seakan paradoks. Bukan. Bukan seakan. Ya! memang paradoks. Tambah lagi perisa paradigma. Anjakannya aku tidak pasti.

Ah!
Aku berhenti disini saja.
Ada-ada saja minda ini.

Saturday, March 20, 2010

Lesson for today: The paradox of love.




Hari ini kita belajar tentang organ-organ dalaman cinta.
ya! sudah tentu ini subjek sains.
Ada kimianya, ada kumannya, ada tindak balas mekanismanya.
Beritahu ibu, ini subjek sains.
Subjek sains hayat!

Begini~

Kisah A:

Seorang gadis tiada harta, miskin keparat.Tapi dia seksi dan gebu.(Oh, kerana dia tak cukup wang mahu beli kain).
Seorang pemuda, sedang-sedang sahaja.

Gadis: "Oh, aku tiada harta. Masakan kau cinta pada aku?"
Pemuda: " Tiada ada apa yang kau risaukan, cinta tidak mengenal harta." (Tangannya merayap ke peha si gadis).


Kisah B:

Seorang pemuda kaya, (biar pun diwarisi dari keturunan bapanya, yang mungkin jual dadah?).Tiada masaalah. Asalkan dia kaya. Tapi wajahnya duplicate dengan phantom of the opera. Tapi dia lebih hodoh. Obes dan busuk.
Seorag gadis, Miskin keparat. Tapi seksi dan gebu. Ada rupa Juliana Evans.

Pemuda: "Aku ini hodoh, layakkah berdamping dengan kau?"
Gadis : "Oh, tidak mengapa. Cinta tidak mengenal rupa.Oh,hampir terlupa kamu sudah
tukar nama rumah itu atas nama aku?"


Kisah C:

Seorang Pemuda kaya, kacak, pandu porche dan hisap rokok.Oh, dia juga seorang artis.
Seorang gadis. Hanya gadis. Peragawati mungkin.

Pemuda : Benarkah kau cinta pada aku?
Gadis : Ya, aku sangat cinta pada kau. Cinta aku bukan kerana harta, rupa dan nama
kau. Oh, jangan lupa beritahu wartawan itu, highlight nama aku sebagai
kekasih kau ya?


Kisah D:

Hanya seorang gadis. Duplicate kepada kakak tiri sindarela (mereka hodoh, kerana itu mereka jahat). Obes dan busuk. Tapi dia jujur dan ikhlas, dan hodoh. Oh, hampir terlupa, si hodoh, obes, dan busuk ini juga miskin keparat. Dan hodoh juga.
Pemuda, sedang-sedang saja. Hanya seorang pemuda.

Gadis : Mengapa kau tak cinta aku? Bukankah cinta tak kenal rupa, harta dan nama?
Pemuda : Kau hodoh,obes,busuk dan miskin. Keparat.
Gadis : Tapi aku jujur dan ikhlas.
Pemuda : Tapi kau tetap hodoh,obes,busuk dan miskin. Oh ya, Keparat.


Ini stanza dalam organ-organ cinta.
Kan aku sudah highlight-kan.
Ini adalah Sains.

Thursday, March 18, 2010

Cinta salah. Itu pertama dan terakhir.

Hancur luluh entah mana serpihannya terbang.
Jahanam!
Si perempuan: Mana perginya kewarasan kau?
Si lelaki: mana rasional kau.
Emosional aku dimana?
Ada siapa nampak?
Oh, Jahanam lagi.
Dimana aku sepahkan?
gaza

Mereka ibu kita.

Mereka ibu kita.
Tidak kira, dari rahim wanita mana pun kita mula.
Mereka tetap saja ibu kita.

Naluri kita milik mereka.
Mereka. Ibu. Kita. Semua.

Kita milik mereka.
Tidak kira benua mana.
Tak kira derita mana.

Mereka, ibu kita.
Kita cintai mereka.




Wednesday, March 17, 2010

Seorang Liberator berideologi komunis dan A.Samad Said.



Pertembungan secara tak sengaja yang senang aku kenali sebagai kemalangan dengan seorang aneh berideologi liteartura meyakinkan aku, bahawa aku mahu hidup seperti dia.(Tapi tetap saja aku hidup dengan gaya, mutu dan keunggulan sendiri). Ilustrasi memoir yang aku lakarkan setiap hari jauh dulu menari-nari dalam minda.
"Kena cari ni.."




Esok hari.

Aku ke kedai buku. Border. Di Kuala Lumpur.
Kota yang menjahamkan poket.

Aku keliling dari sudut ke sudut.
Semua buku mat saleh.

Aku keliling lagi.
Aduh~
Pusing lagi~

Mata aku merayap mencari kalau-kalau terjumpakan Karya Sastera melayu.
Ah~
Pasti ada!

Ya~
Memang ada.
Setelah aku teliti, setelah kedai ini telah dimodifikasikan,tindakannya nekad menjulang dan mengangkat martabat sastera melayu pada suatu sudut paling celah.
Celah yang paling sempit dan gelap. SEMPIT dan GELAP.
Sama diganding dengan cerita seram kanak-kanak.
Sama rak. Sama aras.
Sastera melayu dan cerita seram kanak-kanak.
Inikah dikatakan Non-fiksyen?
Mix-fiksyen, mungkin?


"Dik~ Mari capture gambar?"
(Tapi tetap saja aku yang dipaksa capture gaya glamornya dulu).
Kononnya mengabadikan kenangan bersama buku-buku.
(Nilai murni itu terbang bersama niat pesong).

" Tolong jangan tangkap gambar kat sini. Ada CCTV.."
Suara Pak cik guard tua yang berlagak bagai tuan punya kedai itu menghalau ria.

Ah!
Kacau mood saja.
Kata Malaysia negara Liberal?
Mana liberalnya?

Oh, Ya!
Memang Malaysia negara liberal.
Melayu tanak Nasi lemak.
Cina reneh Bak kut teh.
India gulaikan kari.
Sungguh liberal.
Aku patut jadi liberator.


Mari cari buku.

Aku selak satu per satu buku di rak itu.
novel kanak-kanak, cerita seram kanak-kanak.
Hm~

Terlihatkan aku Senaskah Karya A.Samad Said.
Dan lagi. Lagi. Lagi!
Aku capai.
Lagi! Satu lagi! Lagi satu!

Pembelian selesai.

Klise: Naskah A.Samad said itu akan jadi pekasam.

Baiklah. Pulang nanti aku akan fikirkan nasibnya.

Ini bukan Fiksyen.

Tuesday, March 16, 2010

Kisah Si Lelaki ANeh, Gadis comel dan Si Liberal, tapi ideologi Komunis.











Celaka! Jahanam!
Itu saja ayat-ayat cinta aku pada kau, sayang.
Apa lagi?
Terima saja.

Illustrasi minda yang masih belum literasi dengan aneh sifat kau itu buat aku terfikir..
Kau ada jampi aku kah?
Ya. Aku dapat rasa jampi serapah kau bersepah pada aku.
Ah~
Sudah!
Tidak!
Dia sedang masuk ke dalam hati aku.

Baiklah..
Aku hargai usaha pertama kau yang dambakan kayangan bersama aku.
Aku juga terpedaya.
Dua tiga hari kau lesap.
Celaka~
Tapi sifat keji kau buat aku beremulsi dengan perasaan sendiri.
Ah!
Apa ini?

Tapi gadis comel itu?
Aduh..
Melankolik puitis kiriman intelek mindanya pada dunia siber sedarkan aku.
Dia sudah hanyut. Kerana sifat keji kau yang aku sayangi.

Baiklah. dia melankolik.
Kasihanilah dia.
Jangan kasihani aku.
Kerana aku batu.
Aliran dan saliran liberal aku yang ada ideologi komunis
membatukan hati aku.

Baiklah.
Tak perlu kasihani aku.

Depressi Sensasi Sengsara

Rasa hati ini, entah bagaimana rasanya..
Sekali aku menghela, semakin hilang pastinya
Dalam kotak imaginasi aku
Tiada satu titik ingatan pun..
Yang ada hanya gelap, tersekat.

Apa rasa ini
Yang selalu menyerang
Tak keruan fikirannya

Sesekali lagu-lagu riang menjerit ditelinga
Padam akhirnya..

Aku putarkan lagu sengsara,
Berkenan pula rasanya..
Aku ulang lagi..
Lagi dan lagi....
Sekali lagi....

Eh?
Lenyap ke mana?

Dia dan igauan bidadari


Dia fikir dirinya mulai melengkap..
Dia rasai kesempurnaan itu..
Hari-hari dia lalui seakan tinggi melangit..
Dia rasai perasaan angkuh sang bidadari..
Sejak hari itu..

Tiba detik malam ini,,dia tersentak dari mimpi..
Setelah dia menatap semua potret-potret mimpi itu
Rupanya dia bukan bidadari..

Rasanya berbaur kesedaran..
“Rupanya begitu...”
Hatinya berbisik...
Dia masih bukan bidadari

Dia harus pulang!